My Dearest Friends

Tuesday, November 13, 2018

HANNY


 
Ini adalah hari kedua Hanny berada di kota Ciamis, setelah hampir satu bulan ia 
menjelajahi beberapa kota di pulau Jawa untuk mengunjungi anak-anaknya.. Harapan yang besar 
ia tumbu pada Deni anak sulungnya yang sejak kecil tinggal bersama keluarga Mantan suami 
pertama​ ​Hanny.​ ​Jika​ ​dihitung,​ ​usia​ ​Deni​ ​mungkin​ ​sekarang​ ​sekitar​ ​18​ ​atau​ ​19​ ​tahun.

 
Pertemuan yang mengharu biru, pada awalnya Deni menolak bertemu ibu kandungnya. 
Setelah beberapa saat Mang Ayud membujuk Deni, akhirnya kedua ibu dan anak itu pun bisa 
bercengkrama​ ​melepas​ ​kangen,​ ​setidaknya​ ​untuk​ ​Hanny. 
“Mang Ayud bilang, Mama akan mencarikan aku kerja di salah satu keluarga mama yang 
kaya di Bandung?” tanya Deni. Rupanya ini yang membuat Deni akhirnya mau berbicara dengan 
Hanny,​ ​pekerjaan.​ ​Deni​ ​memang​ ​baru​ ​saja​ ​lulus​ ​dari​ ​sebuah​ ​SMK. 
“Mama usahakan ya, nanti mama kabari kamu lagi melalui Mang Ayud. Bapak kamu 
teleponnya​ ​udah​ ​gak​ ​bisa​ ​dihubungi.”​ ​Jawab​ ​Hanny​ ​tidak​ ​ingin​ ​mengecewakan​ ​Anaknya. 
“Bapak sudah dengan keluarga barunya, jadi kadang ga peduli. Mama belikan saja aku 
hp, jadi bisa langsung hubungi aku. Aku juga butuh motor untuk ngojek, sebelum aku dapat 
pekerjaan di Bandung. oh , juga laptop, supaya aku bisa belajar komputer juga membuat 
surat-surat lamaran kerja.” Seribu permintaan dilontarkan Deni, seolah ia menuntut semua itu 
sebagai​ ​pengganti​ ​14​ ​tahun​ ​masa​ ​yang​ ​hilang​ ​bersama​ ​ibu​ ​kandungnya.  
Hanny tidak kuasa menolak, walau ia pun sebenarnya tidak sanggup untuk memenuhi 
semua permintaan Deni. Hanny sekarang adalah istri seorang lelaki yang memiliki empat anak 
perempuan yang menjadi tanggungannya. Pekerjaan Hanny yang hanya sebagai penjaja barang 
kreditan​ ​di​ ​terminal​ ​Leuwi​ ​Panjang,​ ​harus​ ​ikut​ ​membiayai​ ​keluarga​ ​barunya.  
Keluarga Hanny sebenarnya orang yang terpandang, hanya saja sebuah kesalahan di 
masa remajanya telah membuatnya terpisah begitu jauh dari keluarganya. Di usianya yang belum 
genap 17 tahun Hanny sudah meninggalkan rumah karena permintaannya untuk pindah sekolah 
di tolak orangtuanya. Dalam pelarian itu ia terdampar di sebuah rumah seorang dosen tua yang 
hidup hanya dengan beberapa orang pembantu saja. Kemolekan Hanny saat itu mampu mengisi 
kekosongan sang dosen, Hanny mendapat tawaran untuk mengisi bangunan utama di rumah itu, 
berbeda​ ​dengan​ ​pembantu​ ​lainnya.  
Dugaan Hanny yang akan diadopsi menjadi anak angkat ternyata meleset, sang dosen 
menginginkannya untuk dijadikan istri. Segala kebutuhan Hanny dipenuhi dengan syarat, tidak 
selangkahpun Hanny boleh meninggalkan rumah. Pupuslah sudah harapannya untuk dapat 
menikah dengan seorang dari kalangan militer. Sejak saat itu Hanny menjadi tahanan rumah dan 
selalu diperlakukan bak boneka porcelain yang mudah pecah. Siksaan secara verbal sering 
Hanny terima tatkala si dosen tua didera rasa cemburu ketika Hanny mengutarakan keinginannya 
untuk​ ​sekedar​ ​jalan-jalan​ ​di​ ​luar​ ​rumah. 
 Sampai suatu saat ia berkesempatan kabur dan melarikan diri tanpa tujuan dengan 
menggunakan bis yang sembarang ia naiki, di sanalah ia bertemu Budi, Ayah Deni yang akhirnya 
menjadi suami pertamanya. Menginjak usia Deni yang ke empat, Hanny meninggalkan keluarga 
demi penghidupan yang lebih baik dan mengejar keinginannya untuk bisa menjadi istri seorang 
tentara. 
Tidak begitu lama, Hanny menikah dengan Toni yang pada awalnya ia kira seorang 
tentara. Tapi karena tanggung jawab Toni dan kegigihan menaklukan hati dan keras kepala 
Hanny, mereka bisa menjalanni rumah tangga dengan tentram dengan dua anak laki-laki dan 
seorang anak perempuan. Hanya saja kebahagiaannya tidak berlangsung lama, sejak awal 
pernikahan, ibu mertua Hanny selalu menganggapnya “wanita pembawa sial” begitu pun ketiga 
anaknya. 
Kejadian semakin memburuk ketika Toni meninggal karena angin duduk. Hanny dan 
ketiga anaknya tidak lagi mempunyai tempat di keluarga Toni. Mereka harus pergi tepat pada hari 
ke 40 kematian orang yang mereka sayangi. Berbulan-bulan mereka bertahan hidup tinggal di 
rumah petak di lingkungan terminal, hingga akhirnya ia harus merelakan ketiga anaknya di titip di 
keluarga​ ​besar​ ​Toni​ ​secara​ ​terpisah. 
“Ini demi kebaikan kalian ya, kalian tinggal bukan dengan orang lain. Mereka itu Pak De 
dan Bude kalian, nak. Kalian akan diurus dengan baik, Mama akan kembali jemput kalian jika 
mama sudah punya tempat tinggal.” itu kalimat terakhir yang sempat Hanny lontarkan pada 
ketiga​ ​anaknya. 
Kini ia merasakan akibat dari perkataannya itu, bertahun tahun Hanny berpisah dengan 
ketiga anaknya dari Toni, ia sempat menikah dan pergi menjadi TKW ke Dubai selama enam 
tahun. Jika memang saat itu lelaki yang Hanny nikahi adalah seorang yang baik, mungkin mereka 
sudah memiliki sebuah rumah yang lebih dari layak. Sayangnya, ketika Hanny pulang, ia 
hadapkan dengan kenyataan bahwa seluruh uang yang ia kirim telah menjadi sebuah rumah, 
sawah​ ​dan​ ​sebuah​ ​motor​ ​besar,​ ​tapi​ ​semua​ ​atas​ ​nama​ ​istri​ ​baru​ ​suaminya.  
Kembali Hanny menelan pil pahit. Ia pun akhirnya memutuskan untuk kembali pada 
keluarga besarnya yang telah puluhan tahun ia tinggalkan, itu pun karena kabar bahwa ibunya 
meninggal​ ​dunia,​ ​setelah​ ​beberapa​ ​bulan​ ​sebelumnya​ ​ayahnya​ ​terlebih​ ​dahulu​ ​meninggal. 
“Masih ingat pulang ya? Atau mau ambil jatah warisan?” Ucapan adik Bungsu Hanny 
menyambut kedatangannya, dan pertengkaran pun tidak bisa di hindari. Apalagi setelah ke 
delapan saudaranya mendengar Hanny telah menitipkan ketiga anaknya pada keluarga 
suaminya. Tuduhan sebagai ibu yang telah menerlantarkan anak-anaknya mengarah pada 
Hanny.​ ​Seolah​ ​semua​ ​kesalahan​ ​di​ ​dunia​ ​ini​ ​Hannylah​ ​penyebabnya. 
Hanny kembali meninggalkan rumah masa kecilnya, kali ini dengan beban yang sangat 
berat dari biasanya. Kehilangan kedua orangtua tanpa sempat meminta maaf atas segala yang 
telah​ ​terjadi.​ ​​ ​Keinginan​ ​dihatinya​ ​kini​ ​hanya​ ​satu,​ ​kembali​ ​berkumpul​ ​bersama​ ​semua​ ​anaknya.  
Kembali di pertemukan denga jodohnya, Hanny menikah untuk keempat kalinya, kali ini ia 
sudah melupakan keinginannya berkeluarga dengan seorang tentara. Dan saat ini suaminyalah 
yang​ ​mengantar​ ​Hanny​ ​untuk​ ​menelusuri​ ​keberadaan​ ​semua​ ​anak-anaknya.  
Surabaya, Kota pertama yang Hanny tuju, di sana Nikita berada. Anak bungsunya yang 
sekarang seharusnya sudah duduk di kelas 3 SD. Seperti hati disayat sembilu, Nikita sama sekali 
enggan menatap wajah ibunya. Bahkan setelah sekantong makanan kesukaannya disodorkan. 
Melalui ibu angkatnya, Nikita menyampaikan agar Hanny tidak datang dan membawanya lagi 
keliling dari satu terminal-ke terminal lain, “Aku cape, bu, bilang sama Mama, aku mau disini 
saja.” 
Hanny tidak bisa menyalahkan sikap Nikita, memang sejak usianya balita, ia sering sekali 
membawa Nikita berjalan menawarkan barang kreditan ke para kru bis dan pedagang di terminal. 
Mungkin Nikita mengalami trauma atas kejadian itu. Hanny pun pergi tanpa sempat memeluk 
Nikita​ ​sebagai​ ​ucapan​ ​perpisahan. 
Malang adalah tujuan berikutnya. Alta berada disini, dibawah pengasuhan pamannya 
yang seorang pengacara terkenal. Dirumah itu Hanny tidak dapat menemukan Alta, Alta sedang 
ada dalam perawatan sebuah pesantren karena sempat mengalami over dosis obat terlarang. 
Kembali air mata Hanny menetes, hampir saja hatinya tidak sanggup mendengar semua 
penjelasan dari ayah angkat Alta. Bagai mana Alta pernah dipukuli masa karena mencoba 
merampas tas seorang ibu. Alta pun 2x berpindah sekolah karena masalah pencurian juga, Anak 
itu membutuhkan uang untuk memenuhi hasratnya akan obat-obatan terlarang, hingga ia di 
temukan​ ​beberapa​ ​waktu​ ​lalu​ ​tergeletak​ ​di​ ​pinggir​ ​kota​ ​karena​ ​over​ ​dosis. 
“Mbak, biar Alta di sini saja dulu, biar dia di tanganni oleh ahlinya dan jadi normal kembali. 
Bulan lalu dia sempat akan bunuh diri karena kami larang keluar rumah, badannya sedang 
panas. Mbak percaya saja, jangan dulu temui Alta, dia pernah bilang kecewa sama mbak karena 
dia di titip disini dan dipisahkan dengan saudara-saudaranya.” Hanny hanya bisa terisak dalam 
mendengar hal tersebut. Akhirnya dengan beban yang semakin bertambah ia pergi, menuju 
Yogyakarta​ ​tempat​ ​Agi​ ​anak​ ​sulung​ ​dari​ ​Tomi​ ​berada. 
Hatinya sedikit terobati dengan kabar yang ia terima dari Agi. Agi baru saja lulus SMK, 
dengan nilai terbaik dan ia sudah mendapat tawaran kerja di sebuah perusahaan yang lumayan 
bagus. Agi sedikit lebih dewasa dibanding kedua adiknya. Agi sanggup menjaga ucapan pada ibu 
kandungnya, walau terlihat pula kekecewaan diantara obrolannya. Terutama setelah Hanny 
memperkenalkan​ ​suami​ ​barunya. 
Pertemuan Hanny dengan keempat anaknya memang tidak bisa dibilang 
membahagiakan, tapi ia masih bersyukur mereka berada di tempat yang tepat, setidaknya untuk 
saat ini. Mereka mendapat pendidikan yang layak, terawat dengan kasih sayang orang-orang di 
sekitarnya,​ ​dan​ ​kebutuhan​ ​fisik​ ​mereka​ ​semua​ ​terpenuhi​ ​dengan​ ​baik.  
Perjalanan Hanny belum usai, masih pada jalan yang berliku dan penuh batu sandungan, 
Hanny harus mengurus empat orang anak suaminya yang berperangi cukup keras, sama keras 
kepala seperti ayah mereka. Hati Hanny sebenarnya lelah, sampai segala sakit yang pernah ia 
rasakan membuat hatinya sedikit imun dengan hal-hal yang mungkin menyakitinya lagi. Satu 
yang menjadi kekuatannya, keempat anaknya yang ia harap suatu hari mereka dapat berkumpul 
kembali